Brigjen Nugroho, Jenderal Penghapus Red Notice Djoko Tjandra Diperiksa Propam

  • Whatsapp
Surat penghapusan red notice Djoko Tjandra yang ditandatangani Brigjen Nugroho Wibowo/Repro(Foto:Rmol.id)
Surat penghapusan red notice Djoko Tjandra yang ditandatangani Brigjen Nugroho Wibowo/Repro(Foto:Rmol.id)

SUARAHARIAN.COM – Divisi Propam Mabes Polri saat ini tengah memeriksa Sekretatis NCB Interpol Indonesia, Brigjen Nugroho Wibowo berkenaan dengan penghapusan red notice interpol Djoko Tjandra.

“Dari Propam sudah memeriksa yang bersangkutan dan belum selesai juga,” kata Kadiv Humas Polri, Irjen Argo Yuwono, Kamis (16/7).

Kendati demikian, Argo enggan memaparkan apa hasil sementara dari pemeriksaan Nugroho. Ia hanya menyebut jika Divisi Propam tak hanya memeriksa Nugroho, melainkan sejumlah anggota lainnya di Divisi Hubungan Internasional.

Berdasarkan dokumen yang beredar, penghapusan
terhadap buronan Kejaksaan Agung tersebut tertanggal 5 Mei 2020. Brigjen Nugroho Wibowo mengirimkan surat perihal penyampaian penghapusan red notice interpol Djoko Tjandra kepada Dirjen Imigrasi Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia.

Hal itu tertuang dalam surat bernomor B/136/V/2020/NCB-Div HI, di mana Wibowo memberikan rujukan dasar pencabutan red notice yakni adanya surat Anna Boentaran tertanggal 16 April 2020 kepada NCB Interpol yang meminta pencabutan red notice atas nama Joko Tjandra.

Masih dalam surat tersebut, red notice Djoko Tjandra juga telah habis sejak tahun 2014 (setelah 5 tahun) dan otomatis terhapus dalam sistem basis data Interpol dan tidak diperpanjang oleh Kejaksaan Agung sebagai pihak yang meminta.

Sumber: rmol.id

Pos terkait